Pusing-pusing Mesir #3

Pusing-pusing Mesir #3

'classmate'
'classmate'

Kuliah tamat.

Aku biarkan ‘rakan-rakan’ dan pensyarah keluar dari dewan terlebih dahulu kerana aku ingin duduk sebentar, ingin menyimpan betul-betul kenangan pertama dan terakhirku di sini.

Terasa sedikit perbezaan suasana pengajian antara Mansoura dan Zarqaziq. Mungkin kerana aku menghadiri kuliah yang tidak sama bidang pengajiannya. Syari’ah di Zarqaziq, perubatan di Mansoura.

Read more

Pusing-pusing Mesir #2

Pusing-pusing Mesir #2

Masjid Negeri Zarqaziq

Kalau nak bina bangunan, kontraktor sini mesti boleh jimat, kan? Cuba tengok masjid tu.

Aku merujuk kepada masjid yang tersergam di  seberang jalan.  Coklat pasir warnanya. Disebabkan warna ‘semulajadi’nya itu membuatkan aku menyangka ianya masih dalam pembinaan pada awalnya.  Besarnya pula hampir sama dengan Masjid Zahir di Alor Setar, Kedah. Hmm, lebih besar barangkali.

Read more

Cerita Minggu ke-30

Cerita Minggu ke-30

Minggu lepas melayan sungguh novel tulisan Maya Iris ini. Jalan cerita yang ringan dan persembahan yang santai ‘memaksa’ aku mengetepikan buku ilmiah yang lain buat sementara waktu.

Dalam dua hari, khatam.

Tempoh itu cukup untuk mengurangkan pening kepala memikirkan hal-hal orang dewasa – pelajaran, persatuan dan rumah. Hmm, bila direnung kembali, jika asyik berfikir dan pada masa yang sama tidak bergerak mencapai matlamat seperti membuang masa.

OK. Perlu sambung ulang kaji pelajaran. Aku masih dalam minggu peperiksaan. Bila sudah mula cuti musim panas nanti, aku akan cuba habiskan episod Pusing-pusing Mesir dan Turki.

JUUUSu

JUUUSu

jus sayur

Beberapa tahun lalu, seingat aku, kerajaan pernah memperkenalkan jus sayur di kaca televisyen. Hijau warnanya. Seriously, aku tidak tertarik langsung dengan produk baru tersebut. Tiada cinta pandang pertama. Lihat saja warnanya yang seperti rumput itu, anak tekak seakan memberi amaran tidak akan membuka laluan.

“Jus sayur tidak dibenarkan!!!”

Read more

Pusing-pusing Mesir#1

Pusing-pusing Mesir#1

Honk honk ho~nk.

Tiba-tiba bunyi hon kereta semakin perlahan kedengaran. Lagi ditekan, lagi semput ianya berbunyi. Bagaikan ada yang sedang menyekatnya keluar. Aku yang sedang cuba ‘khusyuk’ di kerusi penumpang terus membuka mata. Dan, tidak lama selepas itu kereta yang menuju ke Zarqaziq berhenti di bahu jalan. Melihatkan kepada usaha abang pemandu yang cuba berkali-kali menghidupkan enjin, fahamlah aku bahawa kereta sedang menghadapi masalah. Mungkin bateri sudah ‘kong’, bukan kehabisan gas.

“Tulah hang, dok main hon dari awai lagi sapa suruh”, hati aku cuba membuat lawak.

Read more

1 Oktober : Second Eid di Jepang

1 Oktober : Second Eid di Jepang

“Aik?! Apsal jadi kuning pulak ni?”

Aduuh…

Hasil pertukangan aku tidak menjadi lagi. Lain yang hendak dibuat, lain pula jadinya. Tetapi, aku tetap merasakan lauk berbuka di petang akhir Ramadhan adalah istimewa. Kerana itulah yang pertama kali.

“Assalamu’alaikum. Ummi, kenapa rendang kita bertukar jadi masak lemak?”

Aku terus bertanya saat suara ibuku kedengaran di talian. Sambil bercerita bermula dari input sehinggalah ke output, seperti diduga, ibuku gelak sayang kepadaku.

Read more